Semua berawal dari…

Silaturahmi ke Dewi Rinjani…

Malem hari sebelum keberangkatan ke Rinjani, mbak nani wasap gue, “Jul, ikut ke Rinjani? Ada tiket nganggur nih.. Gw jawab sekenanya “Berapa mbak?” 288ribu jawabnya. Berangkat jam berapa besok? Jam 15.30 flight. Check in sejam sebelumnya.. Selanjutnya gw dikirimin itinerary selama 25-30 april. Dan abis gw baca, maaf mbak, sepertinya aku masih sakit. Kebetulan saat itu, satu jam sebelum mbak nani wasap, gw udah pusing demam gitu, lantas beli obat, kemudian tepar seketika. Bleksek. Sampe esok pagi..

“Bro.. Ikut penulisan ilmiah hari ini? Wajib lho..” Gue baca sms juna dan rofiki, ternyata hari ini ada semacam workshop, persiapan diri dalam skripsi. Iya. Gue semester 8 sekarang, yang merasakan ke-absurd- dan ke-malas-an bikin skripsi. Lebih sering nge-trip daripada revisi skripsi. Akhirnya dengan berat langkah tanpa sarapan, jam 8 gue nyampe di kampus. “Belum dateng bro pematerinya”. Ujar Anna. Yaelah. Udah gue bela-bela-in mati-matian bangun pagi, langsung rapi-rapi — di tengah libur panjaaaang masa skripsi — eh yang di bela-bela-in ga dateng, akhirnya … Provokasi gue muncul. *Aha!* “Kalo sampe jam 9 ga muncul juga nih pemateri, yuk kita bolos *sebelumnya nyari buku absensi. Tanda tangan duluan* Ujar gue ke jihan dan rofiki. Kemudian kita beli sarapan di kopma. Belum juga di makan sarapannya, juna bbm. “Bro.. Pematerinya dateng”. Sial! Gak jadi bolos! Akhirnya makan gue selesain –dengan nyantai dan males-malesan tentunya– Mungkin pemateri punya cermin kaca benggala yang bisa menerawang obrolan dan ancaman kami, atau dia punya mata batin gegara abis bertapa di alas purwo. Huh! Sambil menggerutu, –Kalo dosen dateng telat gapapa, kalo mahasiswanya yang telat, disuruh tutup pintu dari luar– bro. Bro.. Kapan cerita Rinjaninya? Bentar.. Ini masa-masa krusial penentuan keputusan yang paling cepat dan absurd banget. Lanjut deh bro!

Nyampe kelas, pemateri dengan asyik menyajikan materi “writing”. Dan gue dengan asyik juga buka BB, wasapan sama mbak nani, menerawang kelas yang menakjubkan (baca : membosankan) akhirnya gue awali wasap ke mbak Nani dengan, “Mbak, tiket “lemparannya” masih ada? –Tiket lemparan adalah tiket yang pemiliknya tiba-tiba gak bisa berangkat karena sesuatu dan lain hal– “Masih. Ujar mbak Nani. “Bisa turunin harganya gak? –padahal itu udah tiket promo, 288ribu PP Sby-Lombok, yang awalnya beli di Batavia Air tahun lalu, dan sekarang Bangkrut. Tiket yang udah ke-booking di take over ke Citylink, “anaknya” Garuda– karena flight tinggal beberapa jam saja, gue berani nego tiket promo. “Mau harga berapa? Ntar tak negoin sama yang punya” –Jangan ntar mbak, sayah kapan packingnya?– Separo harga mbak! Buset dah, tiket Sby – Lombok 150ribu. PP saudara. Pulang pergi naik Citylink dengan lompat pulau Jawa-Bali ke Nusa Tenggara. –Sebagai perbandingan, naik bus dari Sby – Banyuwangi 50ribu. PP 100ribu. Itupun masih jawa timur. Se propinsi. “Oke aku tanyain ke orangnya ya” / iya mbak.. Oke.. Daripada tiketnya hangus, kan masih untung aa yang mau beli”, Seloroh gue ke mbak Nani. Lama berwasap ria, sampai jam 12 siang, masih belum ada jawaban dari sang pemilik tiket promo. Hamdan namanya. Sedangkan si pemateri masih menjalankan tugasnya dengan baik di depan mahasiswa tela(t/d)an seperti gue. Yang rajin ngetwit daripada nyatet kuliah, yang “rajin” masuk setelah 15 menit dosen masuk –minimal– yang rajin terima Order daripada ngerjain tugas kelompok. Ya. Gue pengangguran sebenarnya, bikin usaha, training karyawan, ada orderan, karyawan yang ngerjakan, sehingga gue nganggur se nganggur-nganggurnya, “tapi” duit selalu always masuk rekening gue duluan, sebelum gue “bagi-bagiin” ke supplier, rekanan, dan karyawan. Karena “nganggur” gue bisa ngetrip kemana aja –dengan melihat budget juga tentunya– sebelum deal nego tiket promo separoh harga, gue itung2 budget di rekening, Oke, masih nutut kalo gue bisa hemat 150ribu buat pesawat, Rinjani, Let’s Go!– Akhirnya mbak Nani wasap balik, Jul, kalo sampe jam 12 belum dibales juga sama Hamdan, kemungkinan besar lu ga bisa berangkat. Jedyar! Ini kontak Hamdan, coba nego langsung ke dia. –Sebagai perbandingan, gue sudah liat beberapa harga tiket pesawat ke lombok, mulai dari garuda sampai air asia, minimal tiket peswat sekitar 488ribu, One Way! Sebelumnya, gue juga udah ditawarin temen, harga 366 PP sby-lombok. Tiket promo juga. Nah ini, 288ribu. Promo. Gue tawar lagi jadi 150rb. PP. Teman2 pada nggak percaya gue. Gue juga– akhirnya, jam 12.04 mbak nani telfon. Dan gak gue jawab. Telpon lagi. Akhirnya gue angkat. “Halo, dengan polsek kota ada yang bisa saya bantu? Canda gue, “Hehh!!! mbak Nani marah. HAHAHA! Hey ini akhirnya dikasih sama Hamdan harga 150rb. Cepet ambil KTPnya di ITS –gue kuliah di Unair kampus C, jarak dari ITS ke Unair kampus C sekitar 10 menit naik motor, 20 menit naik mobil, 1,5 jam Jalan kaki, 3 hari kalo ngesot. Muehehehehe– “Janjian sendiri ya sama Hamdan buat ambil KTP dia –soalnya nama tiketnya Hamdan, jadi harus pake _______ dia (isi sendiri) *kuis komunikaca* Celana dalam! Salah! Sepatu! Salah! Kaos! Tambah salah, emmm.. Roh dia! *dikeplak malaikat*

Oiya, sebelum mbak Nani bilang deal, gue juga sms ke mas Hamdan, kira2 begini isinya “Mas, ni aku Jul, temennya mbak Nani yang mau gantiin tiketnya sampean, mas.. Ni aku bisa bantu sampean, daripada tiketnya hangus, tiketnya aku bantu beli, tapi dengan budget seadanya mas.. Kalo iya, kita jamjian jam berapa dimana untuk ambil KTP sampean”.. Krik krik krik.. Ga dibales. –kemudian dapet wasap dari mbak Nani untuk ambil KTP Hamdan– dan dia bales sms ku, “kita ketemu di bunderan ITS ya jam 13.00″ Oke mas. Akhirnya gue ke kampus A Unair. Nyelesaikan urusan project year book mahasiswa FKG yang lulus profesi tahun ini. Selain year book, gue juga dapet project marmer nya juga, dll. Dan dealine project tgl 29 april, jadi gue harus pastiin itu semua beres, sebelum gue muncak ke Rinjani dan dengan ancaman gak bisa bbm an dan ga ada ATM. Setelah itu Hamdan sms, dimana mas? Di ATM Unair Kampus A mas.. –unair terdiri dari kampus A, B, C yang gedungnya berjarak jauh-jauhan –semacam LDR gitu– Gue kira dia mau ke tempat gue, makin nyantailah gue di ATM, membereskan “bagi-bagi uang” sebelum muncak. Eh ternyata dia sms lagi, Oke, aku tunggu di pos Satpam yah.. –gue lihat ke pos satpam kampus A, kok ga ada– dia sms lagi, Bunderan ITS yang gapuranya baru di bangun mas. –Ealah.. Oke! Capcuslah gue ke kampus ITS –dari kampus A, waktu tempuh 30 menit. Diketahui, Posisi saat itu, jam menunjukkan pukul 12.30. Pertanyaannya. Dengan waktu check in jam 14.30 dan jarak tempuh dari rumah ke bandara 45 menit (kalo ga macet), kapan gue packing?

Jawabannya.
A. Gak usah packing, gak usah bawa apa-apa, pake baju yang dipake saat ini ke Rinjani selama 5 hari.
B. Gak usah mandi. Bawa peralatan ngampus aja.
C. Naik awan kinton nya kera sakti ke Bandara.
*ditimpukRansel100Liter*

Nyampek ITS jam 13.00, mas Hamdan dengan “cool” nungguin gue, dan gue dateng, Hamdan ya! Serahin KTP loe! *dicekikMasHamdan* dia kasih KTPnya, gue kasih uang 150ribunya –tentu tetap menjaga basa basi, kenapa gak jadi berangkat mas? #eeaaaaa blablablabla oke dah khirnya masalah pertiketan dan perKTPan beres, lanjut masalah (baca : Tantangan) berikutnya. Siapa yang nganterin gueeeeee *NangisBuburAyam* Hud, bisa anterin? –sms gue ke Huda, adik kelas, tinggal se kontrakan– ke Bandara? / HaH!?!! Juanda? / Enggak Hud, Joyoboyo. *hening* / Ngapain mas? Mau ke Lombok. / HahH!??! Lombok, kapan beli tiketnya? –karena gue gak pernah cerita sebelumnya, dan karena emang baru deal, trip luar pulau yang super dadakan, apa yang mau diceritakan?!??– / Oke mas. 5 menit lagi nyampe rumah. / Sips!! Tantangan yang nganter ke Bandara beres!. Tantangan selanjutnya (baca; masalah) Ini jam berapa? Kapan gue packing? Perjalanan 5 hari packing 15 menit adalah hal terburuk sepanjang masa per-gelandangan gue. Untungnya senjata-senjata perkemahan, pendakian,dan pemantaian gue ada di satu tempat, jadi tinggal beberes baju dan alat mandi, lanjut masukin satu persatu ke Ransel mini 40 Liter milik gue. Tenda, Nasting, Snorkling set (coret), Sarung, Jaket, baju, topi, semua yang ada di depan gue, tak ketinggalan charger2 gadget gue. Semua masuk ke ransel. Taraaa.. Waktunya berangkat.. –Si Huda bantuin masukin motor gue ke dalam rumah, dan sambil ngakak gak percaya, ke Lombok? 150rb? Perjalanan 5 hari, Rinjani pula –Runner Up Olimpiade Tinggi-Tinggian gunung berapi di Indonesia– Packing 15 menit? Yakin mas??
Posisi saat itu jam 14.00, Check in jam 14.30, Flight 15.30. Ke bandara 30 menit jam macet di sby? YAKIN MAS?? Tidur gih, ngelindur ya.. / IYA AYOK BERANGKAT. Gue mulai panik. Sini aku yang nyetir, dengan bergaya ala Valentino Korsi, Ransel taruh di depan, mulai cabut gas! Hud. Gasnya copot! –ini bertjanda– Memecah kemacetan Surabaya, dengan kecepatan super, ala siput. Gue nyampe Bandara Juanda jam 15.00 tepat –Hp, Wasap tak henti hentinya berhenti, Nyampe mana? Sudah nyampe mana? Cepetan, CEPEEEET!! / gue dg cool bales. Iya. Hampir nyampek. *tarik gas dan kesasar ke pangkalan udara* / Ya Allah Hud, Bablas.. Akhirnya kita puter balik mencari jalan kebenaran. –Mbak maya dkk udah panik di depan pemberangkatan diskotik, eh domestik, ini anak jadi berangkat apa kagak sih?? Belum checkin, bagasi, dll– Akhirnya gue sms lagi, nyampe parkiran mbak.. / NGAPAIN PARKIR??!!? Langsung bawa motornya di depan pemberangkatan diskotik. Eh domestik –Sengaja di typo-typoin– Oiya! Siap bosss! Langsunglah kita menuju kesana dengan menerobos rambu yang gue ga paham itu rambu apa. Hingga akhirnya ketemu juga dengan rombongan backpacker gokil ini. –Gue disambut karpet merah. Terus digulung di dalemnya kayak kue dadar– Gila lu. Kata teman2 backpacker gokil ini pada gue, Gila gila gila. Muncak rinjani, perjlanan 5 hari, bawa ransel 40 liter hanya dg berat 7 kg, di tengah2 ransel teman2 yg 60 Liter dg berat 13, 15, dan 17 kg. Gue bersorak kegirangan. HOREEE!! Gue paling ringan. *dikeplak temen2* lantas logistik masuk tas gue.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s